Press "Enter" to skip to content

Apakah Kampanye Dardanella hanyalah Kegagalan, dan Apakah Ada Pelajaran Bagi Kita Semua Hari Ini?

admin 0

Objektif.

Pada awal tahun 1915 Winston Churchill, Penguasa Pertama Angkatan Laut, terkejut dengan cara Perang itu berlangsung, di jalan buntu yang jelas dari parit di Front Barat dan pada pengakuan itu telah berubah menjadi perang erosi. Dia kesal karena tidak ada orang yang mencari kebijakan untuk mendapatkan terobosan untuk mencapai kesuksesan sejarah. Dia menyusun rencana untuk upaya dalam Dardanella menjadi pilihan yang memungkinkan. Tujuannya adalah untuk menangkap Konstantinopel dari sekutu Jerman, Kekaisaran Turki, dan juga menarik banyak upaya musuh selain dari Western Font Anda, atau bahkan dari Frontor Rusia bahkan keduanya.

Upaya yang dilakukan selama beberapa dekade, menyebabkan hilangnya eksistensi yang lebih tinggi, juga pada akhirnya tidak berhasil. Churchill disalahkan karena menunjukkan bahwa rencana di lokasi pertama, untuk sejumlah kesalahan tertentu togel online, dan juga untuk terus menggunakannya, menjadi jelas bagi semua orang yang tidak berfungsi, walaupun banyak orang merasa itu adalah rencana yang sangat bagus meskipun tidak pernah dilakukan dengan baik. Keruntuhan ini berkontribusi pada penyembunyian menjadi sangat tidak populer, dan merupakan salah satu faktor mengapa dia dikeluarkan dari Pemerintah selama lebih dari setahun.

Sejarawan yang berbeda memiliki pandangan yang berbeda-beda tentang penyebab utama keruntuhan ini. Daftar tersebut berisi:

· Persiapan yang buruk,

· Meremehkan masalah,

· Cara Awal Terlalu cepat, sebelum semuanya disiapkan,

· Memberikan musuh waktu untuk mendapatkan bala bantuan dan memperkuat pertahanan,

· Kurangnya pengabdian dari beberapa komandan,

· Komunikasi yang buruk yang melibatkan Angkatan Darat dan Angkatan Laut,

Ini dianggap sebagai contoh fantastis dari “Bagaimana Tidak Melakukannya”.

.

Ada jauh lebih sedikit diskusi tentang apa yang mungkin terjadi, jika itu berhasil. Sekarang saya tahu bahwa setiap kali Anda menyatakan “seandainya” seseorang menyatakan Anda perlu mengabaikan dan memperhatikan penanganan sesuatu sebagaimana adanya, dan biasanya itu adalah informasi yang bagus, tetapi hanya untuk saat ini saya ingin kita terus hidup “seandainya saja ” hanya sedikit. Pikirkan tentang konsekuensi di seluruh Dunia jika:

· Perang telah berhenti dua tahun lebih awal dari itu.

· Inggris telah dimanfaatkan karena kelaparan.

· Jerman tidak pernah hancur. (Apakah Kaiser akan selamat?)

· Rusia tidak menderita kerugian seperti itu – apakah Revolusi akan terjadi?

· Amerika tidak harus ikut Perang.

· Perempuan harus bekerja di pabrik.

Satu hal sudah pasti. Churchill dan Perdana Menteri Asquith juga akan jauh lebih umum. Mungkinkah Lloyd George Menjadi Perdana Menteri?

Apakah Itu Hanya Judi?

Anda dapat mengatakan bahwa Churchill mengambil taruhan dan menjatuhkannya. Tapi itu tidak terlalu rasional. Anda akan menemukan risiko jika tidak melakukan ini, tetapi membiarkan perang gesekan berlangsung lama. Kesenjangan antara permainan dan Manajemen Risiko adalah bahwa dalam taruhan tidak ada risiko kecuali Anda memilih untuk menerimanya. Manajemen Risiko mencoba untuk mengelola semua perangkap yang sudah ada. Saya tidak terpengaruh oleh hasil dari Derby ini, Grand National, Piala FA, ” Test Match, dan juga Boat Race, sampai saya memutuskan untuk memasang taruhan, sedangkan jebakan dalam bisnis saya masih ada apakah saya nikmati atau tidak. Dari kartun di beberapa surat kabar harian di tahun 1970-an. Itu menunjukkan hanya dua pengusaha yang meninggalkan kios berita. Anda akan menemukan dua salinan dengannya. Satu studi “Ali untuk melawan Frazier” sementara yang lain menelusuri “Heath untuk memerangi inflasi”. Salah satu pengusaha itu berkomentar “setidaknya dengan Ali dan Frazier kami dapat memilih Anda untuk mendukung.” Dia dengan jelas menyadari bahwa kita semua memiliki kepentingan pribadi dari konflik bersama dengan inflasi. Melakukan ini belum tentu merupakan pilihan yang aman. Banyak perusahaan telah gulung tikar hanya karena mereka lalai mengambil kesempatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.